Oh nooo, You use Adblocker!
Your Adblocker is active! It is preventing us to show you our content.

Juniperus Terelok

Juniperus Terelok 1

Ekshibisi Bonsai

Bonsai-bonsai kelas dunia beradu elok di Chang Hwa, Taiwan.

Pohon Juniperus chinensis varietas sargentii yang bahannya berasal langsung dari Jepang peraih penghargaan Hwa Ping.

Pohon Juniperus chinensis varietas sargentii yang bahannya berasal langsung dari Jepang peraih penghargaan Hwa Ping.

Bonsai-bonsai elok itu berkumpul di sebuah aula besar untuk beradu keindahan di Kota Chang Hua (500 km di sebelah selatan Taipe, 2,5 jam perjalanan dengan kereta) Taiwan, pada November 2016. Jumlah peserta lebih dari 500 tanaman. Panitia mengadu bonsai berdasarkan jenis. Misal bonsai berbuah beradu dengan bonsai berbuah, bonsai berbunga dengan yang berbunga. Tamu-tamu lebih dari 35 negara seperti Malaysia, Filipina, Vietnam, Australia, Korea, dan bahkan negara-negara di Eropa timur menghadiri pameran itu.

Bonsai dalam berbagai ukuran dan jenis memenuhi arena pameran dalam ruangan Hwa Fong di Tai Chung, Taiwan.

Bonsai dalam berbagai ukuran dan jenis memenuhi arena pameran dalam ruangan Hwa Fong di Tai Chung, Taiwan.

Membeludaknya peserta membuat area pameran berlangsung di beberapa tempat yang terpisah. Pada salah satu area acara berbentuk sebuah kebun tamanan yang sangat luas, ratusan bonsai dipamerkan di alam terbuka dari berbagai macam jenis. Salah satu peserta, bonsai beringin kimeng Ficus microcarpa menjadi maskot pameran. Bonsai raksasa anggota famili Moraceae itu menarik minat pengunjung sehingga banyak yang mengabadikannya dengan berfoto di depannya.

Persaingan ketat
Di area pameran dalam ruangan itu berlangsung di sebuah gedung berukuran luas, pemandangannya tidak kalah menarik. Panitia menata ratusan bonsai dengan latar yang amat rapi. Artis-artis Taiwan terkemuka menjuri pameran bergengsi itu. Ratusan bonsai yang rata-rata berukuran besar bersaing untuk menjadi yang terbaik. Keragaman jenis pohon amat tinggi, baik berdaun jarum maupun berdaun lebar dengan aneka gaya yang menarik.

Itulah sebabnya juri relatif sulit memilih yang terbaik. Pada akhir acara kontes, terpilih bonsai terbaik yaitu Juniperus chinensis varietas sargentii dan memperoleh penghargaan Hwa Ping. Sang juara sebuah pohon yang bahannya berasal dari Jepang. Di samping itu juga terpilih sebuah bonsai hibiscus yang nyaris sempurna sebagai salah satu bonsai terbaik. Sebuah Juniperus chinensis asli Taiwan juga terpilih sebagai bonsai terbaik.

Plinia cauliflora tanpa daun tetap menawan lantaran susunan cabang dan ranting yang seimbang.

Plinia cauliflora tanpa daun tetap menawan lantaran susunan cabang dan ranting yang seimbang.

Sosok Juniperus chinensis amat menarik. Pebonsai menerapkan teknik pembentukan tanaman jin dan shari. Sebuah bonsai pinus moyogi miring dengan cabang pertama yang bengkok ke bawah terpilih pula sebagai salah satu bonsai terbaik. Sebagai kelengkapannya, bonsai-bonsai shohin atau kecil yang tertata rapi dalam sebuah rak terdiri atas berbagai jenis, terpilih sebagai salah satu yang terbaik.

Bonsai bonsai kecil memang umumnya tidak dipamerkan secara individu. Pebonsai memamerkannya dalam sebuah rak yang terisi beberapa bonsai. Keindahan bonsai kecil secara individu dan kekompakan dalam pengaturan menjadi faktor utama dalam pemilihan sebagai bonsai mini terbaik. Berbagai keindahan selama gelaran berlangsung, membuat Hwa Fong menjadi salah satu acara yang selalu ditunggu pecinta bonsai seluruh dunia.

Sumber inspirasi
Panitia ekshibisi juga memberi kesempatan kepada pelaku bisnis untuk menjual peralatan pertanian dan bakalan bonsai. Lantaran iklimnya tropis, maka banyak tanaman-tanaman yang dijual cocok untuk ditanam di wilayah 2 musim. Wakil dari negara-negara kawasan Asia tenggara, termasuk Indonesia tidak melewatkan kesempatan itu dengan memborong tanaman bakal bonsai. Taiwan memiliki teknik dan kematangan bonsai yang sangat tinggi.

Page :
Tags:
Subscribe
Notify of
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
0
Would love your thoughts, please comment.x