Hidroponik Tegak ala Siam 1
Generasi kedua hidroponik vertikultur ala Thailand

Generasi kedua hidroponik vertikultur ala Thailand

Walau listrik mati 3 jam, beragam sayuran hidroponik bertingkat tetap segar.

Sistem baru hidroponik vertikultur generasi kedua menjadi sorotan banyak pengunjung dalam pameran Horti Asia yang berlangsung 8—10 Mei 2014 di Bangkok International Trade and Exhibiton Centre, Thailand. Musababnya desain baru yang mengombinasikan sistem hidroponik dan vertikultur itu hemat lahan. Di lahan 50 cm x 50 cm dengan hidroponik vertikultur 6 tingkat rak memuat 24 pot sayuran. Pada hidroponik konvensional populasi itu memerlukan luas lahan 1 m x 1 m.
Menurut Manajer Pemasaran Thai Advance Agri Tech Company, produsen peranti hidroponik di Bangkok, Thailand, Dessy Lim, populasi di lahan 50 cm x 50 cm itu masih bisa ditingkatkan dengan menambah tinggi vertikultur. “Kami menyediakan sampai 8 tingkat rak atau populasi 32 pot,” kata Dessy. Untuk vertikultur 8 tingkat, tinggi rak mencapai 264 cm.

Tiga generasi
Dessy Lim mengatakan, “Tak hanya memanfaatkan lahan sempit untuk produktif menghasilkan sayuran sehat, desain hidroponik vertikultur juga cocok sebagai penghias rumah.” Pehobi hidroponik di Pondokpinang, Jakarta Selatan, Wirawan Hartawan, memboyong 3 unit hidroponik vertikultur itu ketika menyaksikan ekshibisi di Bangkok. Harga sebuah unit hidroponik mencapai Rp1,5-juta.

Thai Advance Agri Tech membuat generasi hidroponik vertikultur pertama kali pada 2011. Sejak awal merancang generasi hidroponik vertikultur perusahaan itu telah menggandeng peneliti dari Fakultas Sumber Daya Alam Universitas Prince Songkhla Thailand. Kebun hidroponik yang berlokasi di Thailand Selatan itu membuat 3 generasi hidroponik vertikultur yang dapat dipilih sesuai kebutuhan. Generasi pertama khusus untuk pehobi rumahan karena berskala kecil.

Pada hidroponik generasi pertama itu, populasi lebih banyak, mencapai 40 tanaman untuk rak 8 tingkat. Satu tingkat rak memuat 5 pot. Kelemahan hidroponik generasi pertama adalah ukuran sayuran yang tidak seragam dan kebutuhan nutrisi yang banyak. Menurut Ir Yos Sutiyoso, pakar hidroponik di Jakarta, ukuran yang tidak seragam karena tanaman tidak mendapatkan sinar matahari secara merata. Jarak antarpot memang relatif rapat. Itulah sebabnya Dessy memperbaiki generasi pertama itu dengan merancang sistem hidroponik bertingkat generasi kedua.

Baca juga:  PERANAN KUDA

Pada hidroponik vertikultur generasi kedua satu tingkat rak memuat 4 pot tanaman. Dessy yang menghabiskan masa kanak-kanak di Tanjung Balai Karimun, Kepulauan Riau, itu membuat jarak antarpot lebih longgar agar penyinaran merata.Hasilnya ukuran dan kualitas sayuran pun lebih seragam dan kebutuhan nutrisi lebih sedikit. Kebutuhan nutrisi selama 2 bulan—lama budidaya sayuran—pada generasi kedua hanya 66 liter; generasi pertama, mencapai 90 liter.

Berikutnya dibuat generasi ketiga untuk skala komersial sehingga membutuhkan lahan yang lebih luas, yaitu 1,5 m x 1 m untuk populasi 112 sayuran. “Generasi ketiga merupakan inovasi terbaru kami yang modelnya mirip generasi kedua,” kata Dessy. Ia memilih material plastik yang dilindungi pelapis ultraviolet (UV) untuk 3 generasi hidroponik vertikulturnya agar tahan terpapar sinar matahari hingga 5—7 tahun. “Plastik juga mudah dipindah karena ringan. Selain itu, perawatannya mudah,” ujar perempuan kelahiran Sumatera Barat itu.

 Generasi pertama hidroponik vertikultur dibuat pada 2011

Generasi pertama hidroponik vertikultur dibuat pada 2011

Oksigen
Keunggulan hidroponik vertikultur dibandingkan hidroponik horizontal adalah kemampuannya menyediakan oksigen terlarut lebih tinggi. Oksigen terlarut menjadi penting dalam proses penyerapan nutrisi. “Akar tanaman membutuhkan oksigen untuk pertumbuhan. Jika kebutuhan oksigen terpenuhi maka akar menyerap nutrisi lebih banyak,” ujar Yos Sutiyoso. Pada sistem vertikultur, tingginya oksigen terjadi karena larutan nutrisi yang dipompa ke atas dan mengalir ke bawah mengikuti gravitasi seperti air mengalir.

Pompa yang digunakan adalah summersible water pump atau pompa yang memang khusus terendam air. Desain pipa, pot, dan drum juga sengaja dibuat tertutup agar air hujan tidak bisa masuk. Dengan begitu larutan nutrisi aman dari kontaminasi air hujan. Air hujan yang merembas masuk ke pot akan menganggu pertumbuhan tanaman. Pot tertutup juga menjaga agar air tidak mudah menguap sehingga cadangan air tetap terjaga.

Generasi ketiga hidroponik vertikultur ini dirancang untuk skala komersial

Generasi ketiga hidroponik vertikultur ini dirancang untuk skala komersial

Kebanyakan pehobi hidroponik vertikultur cemas ketika listrik mati. Musababnya distribusi larutan nutrisi pada sistem hidroponik vertikultur sangat bergantung kepada pompa air. Saat listrik padam, praktis pompa tidak bekerja. Itu membuat tanaman rentan mati lantaran akar tidak mendapat pasokan nutrisi selama listrik padam. Namun, pehobi tidak perlu khawatir bila memakai generasi baru hidroponik vertikultur ala Thailand. Andaikan pompa padam hingga 3 hari sekalipun tanaman tidak mati. Sebab pot vertikultur dirancang sedemikian rupa sehingga masih dapat “menyimpan” larutan nutrisi.

Baca juga:  Tingkatkan Propolis 35%

Menurut Dessy setiap pot dirancang agar dapat menyimpan sejumlah larutan nutrisi hingga akar dapat tetap terendam sedalam 2 cm. Kondisi itu bisa bertahan selama 3 hari tanpa larutan nutrisi mengalami penurunan nilai Electro Conductivity (EC). “Itu sebabnya tanaman akan tetap sehat dan segar,” kata perempuan 27 tahun itu. Hal itu dibuktikan selama pameran Horti Asia 2014, nutrisi dalam hidroponik vertikultur pada display sama sekali tidak mengalir. Namun, tak ada satupun tanaman mati bahkan tetap segar.

Kunto Herwibowo, pehobi hidroponik di Jakarta menuturkan teknik menyimpan larutan nutrisi di pot itu tergolong baru. “Selama ini bila pompa mati, pehobi harus mengguyur larutan dari atas,” ujar Kunto. Dengan hadirnya generasi hidroponik vertikultur ala Thailand itu, segala kerepotan pehobi yang ingin bertanam hidroponik di lahan sempit dapat diminimalisir. (Rizky Fadhilah)

Edisi Juni 2014.pdf

Pompa summersible water pump dalam drum mengalirkan larutan nutrisi ke atas melalui pipa. Larutan nutrisi kemudian turun mengikuti gravitasi. Sebagian larutan nutrisi akan terjebak di setiap pot karena pot dirancang untuk tetap dapat menyimpan nutrisi. Air itu dapat merendam akar tanaman sedalam 2 cm. Itulah sebabnya jika listrik padam hingga 3 jam pun, tanaman tetap segar.

Sumber : t r u b u s – o n l i n e . c o . i d

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *