Tanam padi sistem jajar legowo tingkatkan hasil panen

Tanam padi sistem jajar legowo tingkatkan hasil panen

Jajar legowo tingkatkan produksi padi dan meminimalisir serangan hama dan penyakit.

Aan Subhan dan Rudi Subyahdo—keduanya tak saling kenal—menempuh jalan yang sama untuk mendongkrak produksi padi. Aan Subhan, petani di Kabupaten Indramayu, Jawa Barat, sedangkan Rudi Subyahdo di Kabupaten Malang, Jawa Timur. Mereka mengatur jarak tanam, menanam bibit berselang-seling, yakni 2 baris tanam dan 1 baris kosong, begitu seterusnya. Jarak antara baris tanam dan baris kosong 40—50 cm. Sementara jarak antarbaris tanam 20 cm dan jarak antarbibit dalam satu baris 12,5—15 cm.

Teknologi itu berbeda dengan cara tanam padi konvensional. Petani lazim membudidayakan padi berjarak tanam 25 cm x 25 cm. Hanya dengan mengubah jarak tanam, kedua petani itu memperoleh hasil membubung. Pada Mei 2014 itu Aan Subhan panen 9 ton gabah kering giling (GKG) dari lahan 1 ha. Sebelumnya Aan cuma memetik rata-rata 7,5 ton dari lahan sama. Adapun produktivitas padi milik Rudi Subyahdo meningkat menjadi 10 ton, sebelumnya 6 ton per ha.

Drs Muhammad Iskandar Ishaq MP, "Mesin tanam padi solusi mengatasi tenaga tanam dengan sistem jajar legowo"

Drs Muhammad Iskandar Ishaq MP, “Mesin tanam padi solusi mengatasi tenaga tanam dengan sistem jajar legowo”

Panen meningkat
Menurut peneliti di Balai Pengkajian Teknologi Pertanian Jawa Barat, Drs Muhammad Iskandar Ishaq MP, pola tanam berselang itu sohor dengan nama sistem jajar legowo alias jarwo. Penemu jajar legowo yaitu Ir Sadeli Suryapermana dari Balai Besar Penelitian Tanaman Padi (BB Padi), Subang, Jawa Barat. Iskandar mengatakan, “Sebetulnya jajar legowo itu kearifan lokal petani.” Sadeli meneliti jajar legowo setelah melihat cara budidaya padi di Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah. Pada 1994 sistem jajar legowo mulai diperkenalkan dalam skala kecil. Lalu pada 1995 sistem itu mulai meluas.

Menurut peneliti di BB Padi, Dr Ir Priatna Sasmita MSi, kelebihan sistem jajar legowo antara lain peningkatan populasi menjadi 213.300 tanaman, semula 160.000 tanaman per ha atau 33,31%. Peningkatan populasi itu menyebabkan produktivitas meningkat. “Sistem jajar legowo meningkatkan hasil panen hingga 18,7%,” kata Iskandar. Bahkan peningkatan produksi 20% dan 67% memungkinkan seperti yang Aan dan Rudi alami.

Bibit yang digunakan untuk jajar legowo sebaiknya berumur antara 14—15 hari

Bibit yang digunakan untuk jajar legowo sebaiknya berumur antara 14—15 hari

Priatna mengatakan sistem jajar legowo dikembangkan untuk mendapatkan efek tanaman pinggir. Lazimnya rumpun padi di dekat pematang memberikan hasil lebih tinggi ketimbang yang di tengah lahan. Sebab, tanaman di tepi pematang mendapat penyinaran bagus. Dampaknya, “Proses fotosintetis berlangsung sempurna dan bulir padi yang dihasilkan lebih banyak,” kata Priatna. Dengan sistem jajar legowo petani mengondisikan rumpun tanaman berada di bagian pinggir lantaran ada jarak pemisah.

Akibatnya sinar matahari yang optimal dengan sistem jajar legowo juga mempengaruhi iklim mikro sehingga kelembapan dan suhu menjadi baik serta bagus untuk pertumbuhan padi. Iklim mikro yang terkontrol juga bisa menekan hama dan penyakit. “Setelah menggunakan sistem jajar legowo serangan hama dan penyakit di lahan menurun hingga 40%,” kata Aan. Priatna menyebutkan selain jajar legowo 2 : 1, ada juga pola 3 : 1 atau 3 baris tanam, 1 baris kosong dan 4 : 1 yakni 4 baris tanam, 1 baris kosong. Namun, Priatna menganjurkan untuk menggunakan pola 2 : 1.

Baca juga:  Varian Kemang

“Hasil penelitian jajar legowo 2 : 1 memberikan hasil lebih tinggi karena semua rumpun tanaman berada di pinggir,” ujar doktor Agronomi alumnus Institut Pertanian Bogor itu. Iskandar juga se-pendapat dengan Priatna. Jajar legowo pola 3 : 1 dan 4 : 1 jarang sekali digunakan karena tidak memberikan hasil panen yang signifikan dengan sistem konvensional. Menurut Iskandar penerapan jarak tanam, baik dalam barisan maupun antarbarisan menyesuaikan kesuburan tanah dan ketinggian tempat.

Tenaga kerja yang terampil menggunakan jajar legowo semakin berkurang

Tenaga kerja yang terampil menggunakan jajar legowo semakin berkurang

Kesuburan lahan
Semakin subur tanah, maka jarak tanam yang diterapkan semakin lebar. Sebab semakin subur tanah, kemampuan akar menyerap zat hara semakin luas. Indikator tanah subur yaitu banyak mengandung bahan organik melalui pengukuran. Selain itu, babandotan Ageratum conyzoides juga indikator tanah subur. “Babandotan tidak tumbuh di tanah yang miskin hara,” kata pria kelahiran Jakarta itu. Jenis tanah yang tergolong subur antara lain aluvial dan latosol.

Pun demikian dengan ketinggian tempat. Semakin tinggi tempat, jarak tanam juga semakin lebar. Pasalnya semakin tinggi tempat, maka intensitas sinar matahari semakin berkurang. Dengan jarak tanam lebar semua tanaman terkena sinar matahari. Jarak tanam lebar adalah baris tanam dan baris kosong terpisahkan jarak 60 cm. Sementara jarak antarbaris tanam 30 cm dan jarak antarbibit dalam satu baris 15—20 cm. Selain pola tanam, varietas padi juga mesti menyesuaikan antara tanah subur dan kurang subur.

Dengan begitu peningkatan hasil juga optimal. Di tanah subur, Iskandar menyarankan petani menggunakan padi berciri memiliki anakan banyak dan batang tegar seperti Inpari 4 dan Inpari 10. Sementara di tanah kurang subur sebaiknya menggunakan Inpari 13 yang anakannya sedikit. Menurut Iskandar untuk wilayah Jawa Barat jarak antarbibit dalam satu baris yang ideal 15 cm. Jika kurang dari 15 cm jarak tanaman masih terlalu rapat sehingga hama dan penyakit mudah menyerang. Akibatnya pertumbuhan tanaman terganggu.

Mesin tanam padi memudahkan petani menanam padi sistem jajar legowo

Mesin tanam padi memudahkan petani menanam padi sistem jajar legowo

Peluang untuk meningkatkan produksi juga melalui penggunaan bibit muda berumur 10—20 hari. “Itu umur bibit ideal karena bisa beradaptasi baik saat di lahan,” kata Iskandar. Jika bibit terlalu muda rentan terserang keong emas. Sementara jika bibit terlalu tua terlalu peka dengan kondisi lingkungan. Misal jika akar tercabut saat pindah dari persemaian ke lahan membuat tanaman lambat tumbuh. Menurut Iskandar aplikasi jajar legowo di Jawa Barat relatif lamban. “Penyebabnya tenaga kerja yang enggan menanam jajar legowo karena populasinya lebih banyak dan belum terbiasa dengan sistem itu,” kata Iskandar.

Mesin piawai
Petani memang menghadapi kendala jika hendak menerapkan sistem jajar legowo, yaitu tenaga kerja. Aan kesulitan mencari tenaga kerja yang mengerti cara menanam padi sistem jajar legowo. Kebanyakan mereka sudah sepuh. Sementara generasi muda enggan terjun ke sawah. “Mereka lebih memilih bekerja sebagai tenaga kerja wanita di Taiwan,” kata pria yang menerapkan jajar legowo sejak 2011 itu. Petani padi di Nganjuk, Jawa Timur, Nugroho Santosa, menghadapi masalah sama. Setiap musim tanam tiba, Nugroho mesti mencari 16 tenaga harian untuk menanam bibit padi.

Hama dan penyakit relatif berkurang dengan penerapan jajar legowo

Hama dan penyakit relatif berkurang dengan penerapan jajar legowo

Kini kendala yang Aan dan Nugroho hadapi bakal teratasi. Sebab Balai Besar Pengembangan Mekanisasi Pertanian (BBP Mektan) Serpong, Tangerang, Provinsi Banten, menghasilkan produk teranyar berupa mesin tanam padi Indo Jarwo Transplanter. Menurut Seksi Pemberdayaan Hasil Perekayasaan, Tri Saksono SP, mesin itu mempercepat waktu dan menurunkan biaya tanam. Lazimnya Aan memerlukan 10—15 orang untuk menanam bibit di lahan 1 ha selama 6 jam. Aan mengupah mereka Rp1-juta.

Baca juga:  Minyak Sawit Berkelanjutan

Jika petani menggunakan mesin tanam itu hanya memerlukan 1 tenaga kerja dan penanaman bibit selesai dalam 6—7 jam. Alat itu pertama kali diperkenalkan ke masyarakat saat Pekan Nasional Kontak Petani Nelayan Andalan di Kabupaten Malang, Jawa Timur, Juni 2014. Kehadiran Indo Jarwo Transplanter menarik minat pengunjung. “Antusias pengunjung pameran tinggi,” ucap Tri. Saat ini alat itu belum beredar di petani. Meski begitu 12 Balai Pengkajian Teknologi Pertanian (BPTP) seperti Sumatera Selatan, Banten, dan Kalimantan Timur mengujicoba alat itu dan mendapat respon positif.

Mesin Transplanter SPW-48C menghemat biaya penanaman padi hingga Rp1,65-juta

Mesin Transplanter SPW-48C menghemat biaya penanaman padi hingga Rp1,65-juta

Sejak Mei 2012 Nugroho menggunakan mesin tanam padi yang irit waktu dan tenaga kerja, yakni mesin Transplanter SPW-48C produksi PT Kubota Indonesia. Nugroho mengeluarkan total ongkos menanam Rp750.000 untuk sewa alat. Biaya itu termasuk Rp40.000 untuk pembelian bahan bakar. Jika penanaman manual, ia harus mengeluarkan total Rp2,4-juta. Artinya penggunaan mesin itu menghemat biaya tenaga kerja hingga Rp1,65-juta.

Faisal Yulyanto, anggota staf pemasaran PT Kubota Indonesia mengatakan keunggulan mesin tanam padi Transplanter SPW-48C yaitu pada efisiensi waktu dan tenaga kerja. Mesin berbahan bakar bensin itu menanam padi di lahan 1—2 ha dalam sehari. Bandingkan jika menggunakan tenaga manusia yang membutuhkan 10—20 orang untuk lahan yang sama. Waktu pengerjaan dengan mesin pun lebih singkat yaitu 6 jam, sedangkan dengan tenaga kerja menghabiskan 1—2 hari.

Penanaman sistem konvensional rentan terserang hama dan penyakit karena jarak antartanaman relatif rapat

Penanaman sistem konvensional rentan terserang hama dan penyakit karena jarak antartanaman relatif rapat

Mesin itu “menanam” bibit berjarak permanen ke samping 30 cm. Sementara petani bisa mengatur jarak antartanaman antara 18 cm, 21 cm, 24 cm, dan 28 cm. Mesin menanam 3—7 bibit padi berumur 21 hari sesuai kebijakan SRI per lubang tanam. Selain itu peranti itu juga bisa menanam padi sistem jarwo dengan pola 4 : 1. Saat ini tersebar 100 mesin ke seluruh wilayah Indonesia. Menurut anggota staf pemasaran PT Kubota Indonesia, Elphyson Tendanlangi, mesin berkekuatan 4,3 tenaga kuda itu mampu bergerak 0,77 meter per detik.

Dengan ukuran panjang 2,14 m, lebar 1,63 m, dan tinggi 0,91 m, mesin itu memiliki 4 baris penanam bibit. Dengan bobot yang terbilang ringan, hanya 160 kg, mesin itu mudah dibawa ke mana-mana. Konsumsi bahan bakar juga irit, hanya 0,625 liter per jam atau 5 liter per ha. Dengan bantuan mesin, menanam sistem jajar legowo menjadi mudah. (Riefza Vebriansyah/Peliput: Rosy Nur Apriyanti)

Manual Versus Transplanter

Edisi Juni 2014.pdf

Sumber : t r u b u s – o n l i n e . c o . i d